GENJER: MAKANAN RAKYAT YANG DIBUNGKAM POLITIK

Posted: 13 Maret 2016 in Uncategorized

image

Menurut literatur, Genjer (Limnocharis flava) termasuk jenis tumbuhan darat liar, meskipun seperti halnya kangkung, semanggi dan bopong yang termasuk ke dalam jenis yang sama, genjer hanya akan tumbuh subur di lahan yang banyak tergenang air. Selain tumbuh di lembah sungai, biasanya pada bagian lapisan tanah gembur atau lumpur yang tergenang air dangkal, genjer juga mudah ditemukan di lahan persawahan yang digenangi air setelah masa panen atau disela tanaman padi yang masih muda.

Genjer memiliki daun yang berbentuk membulat, pada tumbuhan yang subur ukurannya bisa mencapai lebar telapak tangan orang dewasa, yang ditopang batang bersegi tiga yang berongga di dalamnya. Orang Jawa terkadang menyebutnya “enthongan”, karena perpaduan bentuk batang dan daunnya yang menyerupai sendok sayur.

Di beberapa daerah di Indonesia, daun genjer sudah sejak lama dikenal sebagai sayur yang bisa diolah menjadi beragam masakan yang lezat. Masyarakat Jawa Timur, misalnya, mengolah daun dan batang genjer menjadi tumis atau urap, sementara di daerah Kabupaten Klaten, Jawa Tengah, gampang ditemui penjual nasi pecel dengan sayur daun genjer.

Sebelum masa penjajahan Jepang, genjer hanya dimanfaatkan sebagai campuran pakan ternak. Bagian batang dan daunnya dicacah menjadi potongan kecil-kecil, kemudian dicampur dengan bekatul atau dedak untuk makanan sapi dan kambing. Pada masa penjajahan Jepang, yang terhitung singkat (1942-1945) tetapi telah menyudutkan bangsa Indonesia pada kondisi yang paling fakir, paceklik pangan memaksa rakyat untuk menyantap genjer sebagai pengganjal perut.

Biasanya sayur genjer diolah menjadi pelengkap makan dengan menu utama Gatotkaca atau Anjasmara. Gatutkaca adalah sebutan pasemon (penghalus) untuk singkong, sementara Anjasmara adalah gogik, sisa-sisa makanan yang diawetkan dengan cara dijemur sampai kering dan direbus kembali bila hendak dimakan. Sebagai tambahan disajikan pula bekicot bakar, yang konon bisa menghindarkan penyakit busung lapar.

Bagi bangsa Indonesia, genjer tidak hanya memantik ingatan pada masa-masa sulit pangan saja, tetapi juga pada sebuah lagu yang menjadi top hit pada rentang awal tahun 1960-an. Judul lagu tersebut adalah Genjer-genjer, sebuah lagu yang bertutur mengenai tumbuhan genjer dalam tiga bait lirik berbahasa Jawa. Pada masanya lagu ini sangat dikenal luas sebagai lagu rakyat, bahkan sangking merakyatnya, menurut beberapa kalangan, seakan menjadi lagu wajib pembuka dan penutup pada hampir semua pementasan wayang atau ketoprak.

Popularitas lagu Genjer-genjer agaknya terkait erat dengan strategi politik yang dijalankan oleh organisasi-organisasi sosial politik di masa pemerintahan Soekarno. Sebagai contoh, partai-partai politik yang ada seringkali memanfaatkan bentuk-bentuk kesenian rakyat untuk dijadikan pemikat dalam merekrut sebanyak-banyaknya anggota baru. Pada tahun 1960-an, selain lagu Genjer-genjer yang kerap diidentikkan sebagai lagunya orang-orang Partai Komunis Indonesia (PKI), dikenal juga sebuah lagu yang berjudul “Turi-turi Putih”. Lagu yang terakhir ini dianggap sebagai lagu untuk orang-orang Partai Nasional Indonesia (PNI).

Lirik lagu Genjer-genjer yang berkisah tentang tumbuhan genjer, tumbuhan sawah yang memiliki kedekatan dengan kehidupan petani dan masyarakat kecil, menjadikannya mudah diterima oleh masyarakat luas. Boleh jadi mereka menyukai lagu ini karena lariknya mengisyaratkan keberpihakan pada rakyat kecil.

Sebuah geger politik besar yang terjadi pada tanggal 30 September 1965, atau pada masa Orde Baru lebih dikenal sebagai peristiwa Pengkhianatan G 30 S/PKI, telah memutar-balik tata keadaan. Lepas dari kontroversi yang berkembang saat ini seputar kejadian yang sebenarnya, peristiwa tersebut juga mempengaruhi urusan dapur sebagian besar rakyat Indonesia.

Orang merasa jeri untuk memasak ataupun menyantap masakan dari genjer, atau kalaupun masih memasaknya pasti dilakukan dengan sembunyi-sembunyi. Bagi sementara kalangan, ada perasaan kuatir dicap sebagai komunis namun juga perasaan heroik bila menikmati sayur genjer.

Seiring ambruknya Orde Baru, genjer seolah lepas dari sungkup beban politik. Kini anda bisa menemukan beberapa ikat genjer yang tertata rapi diantara sayuran lain diatas rak dingin supermarket ternama.

Indra Ketaren
Presiden Gastronomi Indonesia

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s