Tari Kipas Serumpun, Wujud Kebersamaan dalam Kegembiraan

Posted: 17 Maret 2016 in Catatan Budaya, Seni Budaya

image

Tari Kipas Serumpun merupakan tari kreasi yang berasal dari Kabupaten Banyuasin, Sumatera Selatan. Tari ini bercerita tentang jalinan persahabatan antar masyarakat. Banyuasin sebagai salah satu kabupaten di Sumatera Selatan dikenal sebagai daerah yang ditinggali oleh banyak suku dan agama. Tari kreasi kipas serumpun inilah yang kemudian diciptakan untuk menyatukan mereka dalam kegembiraan.

Tari kipas serumpun ditarikan oleh delapan orang penari yang semuanya perempuan. Sebagai tari kreasi, jumlah tersebut bukanlah patokan baku dalam tarian sehingga bisa ditambah atau dikurangi dan disesuaikan dengan besar kecil ukuran panggung.

Penari kipas serumpun mengenakan baju kurung yang didominasi oleh warna keemasan sebagai ciri khas adat Sumatera Selatan. Ciri tersebut juga terlihat dari penggunaan siger sebagai penutup kepala yang biasa dikenakan oleh mempelai perempuan dalam pernikahan adat. Sesuai dengan nama tarian ini, kipas menjadi properti utama dalam pementasan. Gerak tari kreasi kipas serumpun didominasi oleh gerakan tangan yang lincah. Gerak berpindah posisi untuk kemudian membuat formasi juga kerap terjadi dalam tarian, hal ini menggambarkan keriangan para perempuan Banyuasin dalam suatu pesta rakyat.

Sama halnya dengan kebanyakan tari kreasi dari Sumatera Selatan, tari kipas serumpun juga diiringi oleh musik yang berasal dari perpaduan berbagai alat musik tradisional, seperti kendang, perkusi, dan akordion sebagai ciri khas musik melayu Sumatera. Penggunaan gitar dan bass elektronik menjadi pelengkap untuk menghasilkan musik pengiring yang ciamik.

Tari kipas serumpun mengandung makna tentang pentingnya sikap gotong-royong antar sesama manusia. Sikap gotong-royong tersebut menyatu dalam kegembiraan yang tergambar dalam sebuah pesta rakyat. Sikap gotong-royong dalam kebersamaan ini menjadi penting bagi wilayah Banyuasin yang kian heterogen dan memiliki banyak perbedaan dalam latar belakang kebudayaan melayu yang satu. [AhmadIbo/IndonesiaKaya]

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s